Cina Peringatkan Kemungkinan Perang Dagang Dengan Uni Eropa

Cina Peringatkan Kemungkinan Perang Dagang Dengan Uni Eropa

Smallest Font
Largest Font

Metapasar - Beijing memperingatkan pada hari Jumat (21/6) bahwa peningkatan gesekan dengan Uni Eropa mengenai impor Kendaraan Listrik dapat memicu perang dagang, ketika Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck, tiba di ibu kota Tiongkok dengan usulan tarif sebagai agenda utama.

Perjalanan tiga hari Robert Habeck ke Tiongkok adalah kunjungan pertama oleh pejabat senior Eropa sejak Brussel mengusulkan bea masuk yang besar pada impor kendaraan listrik buatan Tiongkok untuk melawan subsidi yang berlebihan. Hal ini memicu tindakan balasan dari Tiongkok dan kritik keras dari para pemimpin Tiongkok.

Secara tidak terduga, Habeck yang merupakan politisi dari Partai Hijau dan juga mitra junior dalam Koalisi Tiga Arah di Jerman, mengkritik dokumen strategi Tiongkok yang diterapkan di Jerman, di mana menurutnya terlalu berjangka pendek dan tidak selaras dengan strategi Tiongkok terhadap negara-negara Uni Eropa lainnya.

Terbaru, produsen mobil Tiongkok mendesak Beijing untuk menaikkan tarif pada mobil berbahan bakar bensin impor dari Eropa dan pemerintah meluncurkan penyelidikan dumping terhadap impor daging babi UE sebagai balasan atas langkah Komisi UE.

"Pihak Eropa terus meningkatkan gesekan perdagangan dan dapat memicu 'perang dagang'. Tanggung jawab sepenuhnya terletak pada pihak Eropa," kata sebuah pernyataan yang dikaitkan dengan juru bicara kementerian perdagangan Tiongkok, melansir dari Reuters. 

Disebutkan bahwa dengan penyelidikan dumpingnya, pihak Eropa telah "mengintimidasi dan memaksa perusahaan-perusahaan Tiongkok, mengancam untuk menerapkan tarif tinggi yang bersifat hukuman, dan meminta informasi yang terlalu luas."

Upaya Meredakan Risiko

Kunjungan Habeck dipandang sebagai kesempatan bagi Jerman, untuk menjelaskan kepada pejabat Tiongkok terkait dengan pengumuman tarif baru-baru ini sambil meredakan risiko balasan dari Tiongkok yang dapat merugikan bisnis Jerman.

Suara Jerman memiliki bobot yang signifikan, dan produsen mobil terkemukanya dengan tegas menentang tarif Uni Eropa. Berlin mendesak dialog sambil mengharapkan Tiongkok untuk berkompromi.

Produsen mobil negara tersebut akan menjadi yang paling terdampak apabila ada tindakan balasan dari Tiongkok. Sebab, hampir sepertiga dari penjualan mereka berasal dari ekonomi senilai $18,6 triliun tahun lalu. Langkah UE pada tarif kendaraan listrik menjatuhkan hubungan perdagangan dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ke titik terendah yang baru.

Saat tiba di Beijing pada hari Jumat, Habeck bertemu dengan duta besar dari beberapa negara UE pada awal perjalanan yang akan mencakup pembicaraan dengan pejabat Tiongkok dan kunjungan ke Shanghai dan Hangzhou. Dia diharapkan bertemu Perdana Menteri Li Qiang, tetapi sumber dari delegasi Jerman mengatakan pada Jumat malam bahwa tidak mungkin untuk menjadwalkan pertemuan tersebut sebelum keberangkatan Habeck dari Beijing.

Pada sebuah resepsi di kedutaan Jerman di Beijing, Habeck menyatakan ketidakpuasan dengan strategi Tiongkok-Berlin saat ini seperti yang diuraikan dalam dokumen yang dirilis Juli lalu setelah berbulan-bulan diwarnai perdebatan koalisi.

Dokumen setebal 64 halaman tersebut menuduh Beijing meningkatkan ketegasan dan "praktik yang tidak adil" tetapi tidak jelas mengenai langkah-langkah kebijakan untuk mengurangi ketergantungan kritis.

"Sebuah strategi berarti Anda harus melihat ke masa depan dan menggambarkan setidaknya jalur menuju masa depan, bahkan ketika itu tidak akan pernah terjadi seperti yang digambarkan. Ini adalah strategi Tiongkok dari pemerintah Jerman, jadi yang hilang adalah pendekatan Eropa," tambahnya, mengatakan bahwa pembaruan akan diperlukan "cepat atau lambat". 

Dia tidak merinci secara tepat bagaimana dia melihat strategi Jerman berkembang. Pemerintah Jerman tidak segera menanggapi permintaan komentar atas pernyataan Habeck, yang menambah persepsi bahwa Berlin belum menetapkan jalur yang jelas untuk model ekonomi Jerman yang berorientasi ekspor di era proteksionisme yang meningkat.

Sebelumnya pada hari Jumat, Habeck meredam harapan tentang apa yang bisa diselesaikan selama kunjungannya, mengatakan bahwa dia tidak berharap mencapai solusi pada ketegangan perdagangan.

Jerman juga berupaya memperluas akses bagi perusahaannya ke pasar Tiongkok yang luas, sambil juga mencoba "mengurangi risiko" ekonominya dari terlalu bergantung pada satu negara.

Para ahli perdagangan mengatakan faktor ekonomi dan politik semakin mendukung hubungan Amerika Serikat (AS)-Jerman.

Perdagangan senilai 60 miliar euro ($64 miliar) Jerman dengan Tiongkok pada kuartal pertama tahun 2024 lebih sedikit dibandingkan dengan total volume perdagangan AS-Jerman senilai 63 miliar euro. Hal ini menghentikan tren yang telah menempatkan Tiongkok sebagai mitra dagang terbesar Jerman selama delapan tahun berturut-turut.

Angka resmi yang dirilis pada hari Jumat menegaskan pergeseran ini, di mana ekspor Jerman ke Tiongkok turun 14% pada Mei dari tahun sebelumnya sementara ekspor ke Amerika Serikat naik 4,1%.

Editors Team
Daisy Floren

What's Your Reaction?

  • Like
    0
    Like
  • Dislike
    0
    Dislike
  • Funny
    0
    Funny
  • Angry
    0
    Angry
  • Sad
    0
    Sad
  • Wow
    0
    Wow

Most Viewed