Obligasi China Terpuruk, Pemulihan Ekonomi Terancam Gagal

Obligasi China Terpuruk, Pemulihan Ekonomi Terancam Gagal

Smallest Font
Largest Font

Metapasar - Uang mengalir deras ke obligasi pemerintah Tiongkok, memicu lonjakan harga dan imbal hasilnya merosot ke rekor terendah karena investor mencari alternatif yang lebih aman dari pasar real estat yang hancur dan saham yang bergejolak di negara tersebut.

Imbal hasil obligasi pemerintah Tiongkok bertenor 10 tahun di pasar domestik, yang menjadi tolok ukur bagi berbagai suku bunga, mencapai 2,18% pada hari Senin (1/7), terendah sejak 2002 ketika catatan dimulai. Imbal hasil obligasi bertenor 20 tahun dan 30 tahun juga berada di sekitar rekor terendah. Imbal hasil obligasi, atau pengembalian yang ditawarkan kepada investor untuk memegangnya, turun saat harga naik.

Biaya pinjaman yang lebih rendah seharusnya disambut baik dalam perekonomian yang berjuang untuk pulih dari keruntuhan properti, belanja konsumen yang lesu, dan kepercayaan bisnis yang lemah. Namun, pergerakan tajam pada obligasi memicu pembicaraan tentang gelembung dan menimbulkan kecemasan akut di kalangan pembuat kebijakan Tiongkok, yang takut akan krisis serupa dengan keruntuhan Silicon Valley Bank (SVB) tahun lalu.

Bank Sentral Tiongkok (PBOC) telah mengeluarkan lebih dari 10 peringatan terpisah sejak April tentang risiko bahwa gelembung obligasi bisa meledak, mengacaukan pasar keuangan dan menggagalkan pemulihan ekonomi Tiongkok yang tidak merata. Sekarang, bank ini melakukan sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya, yakni meminjam obligasi untuk menjualnya guna menekan harga.

"SVB di Amerika Serikat telah mengajarkan kita bahwa bank sentral perlu mengamati dan mengevaluasi situasi pasar keuangan dari perspektif kehati-hatian makro," kata Gubernur PBOC Pan Gongsheng di sebuah forum keuangan di Shanghai akhir bulan lalu.

"Saat ini, kita harus memperhatikan dengan seksama ketidakcocokan jangka waktu dan risiko suku bunga yang terkait dengan kepemilikan besar obligasi jangka menengah dan panjang oleh beberapa entitas non-bank," tambah gubernur bank sentral tersebut, seperti melansir dari CNN. Entitas-entitas tersebut termasuk perusahaan asuransi, dana investasi, dan perusahaan keuangan lainnya.

Belajar Dari SVB

SVB menjadi sebuah kegagalan paling besar sejak krisis keuangan global Amerika Serikat (AS). Akar dari kejatuhannya terletak pada fakta bahwa SVB telah menginvestasikan miliaran dolar dalam obligasi pemerintah AS, taruhan yang awalnya dipandang aman, namun kemudian justru gagal ketika Federal Reserve mulai menaikkan suku bunga untuk menjinakkan inflasi. Harga obligasi yang dipegang SVB turun, mengikis keuangannya.

Pembuat kebijakan di Tiongkok khawatir akan risiko krisis serupa bakal terjadi di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia, jika kegilaan obligasi tidak terkendali. Harga obligasi Tiongkok telah naik cepat sejak awal tahun ini karena investor berbondong-bondong ke sana karena prospek ekonomi yang tidak pasti. Bisnis juga meminjam lebih sedikit, meninggalkan bank dengan kelebihan uang tunai yang harus mereka tempatkan di suatu tempat.

"Permintaan kredit lemah karena masalah properti. Akibatnya, bank harus membeli lebih banyak obligasi karena uang terperangkap di pasar antar bank," kata Larry Hu, kepala ekonom Tiongkok untuk Macquarie Group.

Pandangan "deflasi" untuk ekonomi juga telah menguasai investor, mendorong mereka untuk beralih ke obligasi pemerintah jangka panjang, tambahnya.

Mirip dengan SVB, lembaga keuangan Tiongkok telah menginvestasikan sejumlah besar dalam obligasi pemerintah jangka panjang, yang membuat mereka rentan terhadap perubahan suku bunga mendadak.

Beijing khawatir bahwa jika gelembung obligasi meledak, mengirimkan harga turun dan imbal hasil naik, pemberi pinjaman tersebut bisa mengalami kerugian besar.

"Apa yang membuat pembuat kebijakan khawatir adalah risiko suku bunga, yang akan meningkat begitu narasi dominan bergeser dari deflasi ke reflasi," kata Hu dari Macquarie.

Pada paruh pertama tahun ini, pembelian bersih obligasi pemerintah oleh lembaga keuangan, sebagian besar oleh bank regional, mencapai 1,55 triliun yuan ($210 miliar), naik 61% dari periode yang sama tahun lalu, menurut analisis data bank sentral oleh Zheshang Securities, perusahaan pialang milik negara.

Suku bunga resmi di Tiongkok rendah setelah penurunan dalam beberapa tahun terakhir oleh PBOC yang bertujuan mendukung ekonomi. Tekanan deflasi terus berlanjut, membuat harga konsumen naik kurang dari yang diharapkan pada bulan Mei dan harga pabrik menurun selama 20 bulan berturut-turut.

Namun "begitu permintaan eksternal melambat, Beijing harus meningkatkan stimulus untuk mencapai target pertumbuhan ekonomi," kata Hu.

Jika itu terjadi, imbal hasil obligasi akan naik saat investor beralih kembali ke saham yang lebih berisiko. Sementara itu, permintaan kredit harus meningkat, bank akan memberikan lebih banyak pinjaman dan karena itu mengurangi kepemilikan obligasi pemerintah mereka. Ini akan menyebabkan pasar bull obligasi berbalik arah, kata Hu.

"4.000 atau lebih bank kecil dan menengah" di negara tersebut akan sangat rentan terhadap risiko suku bunga, tambahnya.

Editors Team
Daisy Floren

What's Your Reaction?

  • Like
    0
    Like
  • Dislike
    0
    Dislike
  • Funny
    0
    Funny
  • Angry
    0
    Angry
  • Sad
    0
    Sad
  • Wow
    0
    Wow

Most Viewed